Jagal Kambing Keturunan Hadramaut di Pekojan

Sejarah  
Kampung Pekojan. Di Pekojan kita masih mendapati peninggalan-peninggalan Islam.Foto: IST
Kampung Pekojan. Di Pekojan kita masih mendapati peninggalan-peninggalan Islam.Foto: IST

CERITA ABAH: Artikel ini adalah warisan berupa tuturan dari sejarawan sekaligus wartawan senior (Almarhum) Alwi Shahab kepada kami dan kami tulis ulang. Selamat Menikmati.

KURUSETRA -- Salam Sedulur... Mendatangi kawasan Jakarta Kota, tidak berjauhan dengan Glodok, terdapat kawasan Pejagalan di Kelurahan Pekojan, Jakarta Barat. Nama Pejagalan diberikan sejak kedatangan orang-orang Arab di Batavia pada abad ke-18 dan mereka ditempatkan di Pekojan yang letaknya berdekatan dengan Pejagalan.

Di Pejagalan terdapat tempat pemotongan hewan khusus kambing, daging hewan yang banyak disenangi keturunan dari Hadramaut itu. Sampai sekarang di Pekojan kita masih mendapati pedagang-pedagang daging kambing. Di antara mereka ada yang berdagang daging kambing melanjutkan tradisi kakek mereka.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

BACA JUGA: Akal Bulus Kompeni Rebut Kampung Lebak Bulus dari Pribumi

Di Pekojan kita masih mendapati peninggalan-peninggalan Islam. Sekalipun sekarang ini sudah banyak yang hijrah dari Pekojan ke arah selatan, seperti Condet dan Jatinegara.

Salemba adalah kawasan antara Jalan Kramat Raya dan Jalan Matraman Raya. Di kawasan ini terdapat nama tempat yang diawali dengan kata "Salemba", seperti Salemba Bluntas, Salemba Tengah, Salemba Utankayu, dan Salemba Tanahpadri.

BACA JUGA: Asal Usul Karet Tengsin dan Kebun Sirih: Tempat Healing Nyonya Belanda di Belakang Istana

Pada peta abad ke-19 dan peta abad ke-20, kawasan Salemba bernama Struyswijk atau Salemba Besar. Wilayahnya terbentang dari Kali Ciliwung di sebelah barat sampai Kali Sunter di sebelah timur dan permakaman Tionghoa (Sentiong). Sekarang permakaman ini sebagian besar sudah berubah menjadi perumahan.

Di kawasan Salemba terdapat tempat bersejarah, termasuk kampus Kedokteran Universitas Indonesia (UI) yang pada saat perjuangan di peristiwa G30S/PKI dijadikan sebagai kampus perjuangan oleh para mahasiswa yang tergabung dalam KAMI dalam aksi-aksi mereka menentang PKI. Di Salemba juga terdapat RSCM (Rumah Sakit Tjipto Mangunkusumo) yang terbuka luas untuk rakyat.

BACA JUGA: Kebayoran Wilayah Penimbunan Kayu yang Gagal Dijadikan Bandara Internasional karena Perang Dunia II

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Seperti Cinta, Kisah Sejarah Juga Perlu Diceritakan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image