Pak AR Salah Masuk Masjid, Diundang Ceramah Muhammadiyah Malah Jadi Imam Tarawih di Masjid NU

Ramadhan  

Sebelum memimpin sholat, Pak AR bertanya kepada jamaah di masjid NU tersebut mau berapa rakaat. Jamaah pun sepakat Sholat Tarawih 23 rakaat sesuai tradisi NU.

Pak AR ternyata tetap mengimami Sholat Tarawih dengan tradisi Muhammadiyah, tumakninah, menikmati setiap rukun, dan pembacaan ayat-ayat Alquran secara tartil. Akibatnya bisa ditebak, waktu sholat pun melebihi batas kebiasaan sholat di masjid tersebut.

BACA JUGA: 7 Kontroversi Ade Armando yang Memancing Amarah Umat Islam

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Baru delapan rakaat memimpin, Pak AR sudah melebihi waktu tarawih NU 23 rakaat. Sebelum melanjutkan, Pak AR pun membalikkan badan dan kembali bertanya kepada jamaah.

“Dos pundi bapak-bapak, diterusaken taraweh nopo langsung witir?” (Bagaimana bapak-bapak, diteruskan tarawih atau langsung witir?)

BACA JUGA: Humor Gus Dur: Gara-Gara Kualat ke Habibie, Kepala Bulog Kok Disuruh Benahi IPTN

Sontak semua jamaah NU itu serempak menjawab, “Sholat witir mawon.” (Sholat witir saja). Jawab jamaah sambil tertawa masygul.

BACA JUGA ARTIKEL MENARIK LAINNYA:
>
Humor Gus Dur: Anggota DPR Dipanggil Prof, Dikira Profesor Ternyata Provokator

> 3 Ulama Indonesia yang Jadi Imam di Masjidil Haram Mekkah

> Wirda Mansur Mimpi Bertemu Rasulullah dan Abu Bakar, Dimarahi karena tak Mau Menghafal Alquran

> Guntur Romli Sebut Pemukul Ade Armando adalah Preman yang Suka Bawa-Bawa Agama

> Pendeta Saifudin Ibrahim Sebut Gus Dur tidak Pernah Sholat

> Berburu Janda Pejabat Belanda di Batavia, Orang Tionghoa Cari PSK di Mangga Besar

> Humor Cak Nun: Soal Rokok Muhammadiyah Terbelah Jadi Dua Mahzab

> Cak Nun: Yang Mengatur Hujan Bisa Tuhan, Wakil-Wakil Tuhan, atau Makhluk Seperti Jin dan Manusia

> Humor Gus Dur: Biarkan Pendemo Lempari Rumah Soeharto, Paling Kacanya Pecah

> Humor Gus Dur: Deheman Kiai Bikin Santri yang Ketahuan Mencuri Ikan Nyaris Ngompol

> Humor Gus Dur: Pendeta Baptis Mobil Kiai, Dibalas Kiai Sunat Motor Pendeta

> Pak AR Ingin Daftar Jadi Mahasiswa Malah Diminta Jadi Dosen Agama Islam

> Asal Usul Nama-Nama Tempat di Jakarta: Dari Ancol Sampai Kampung Ambon

.

Ikuti informasi penting seputar berita terkini, cerita mitos dan legenda, sejarah dan budaya, hingga cerita humor dari KURUSETRA. Kirim saran dan kritik Anda ke email kami: kurusetra.republika@gmail.com. Jangan lupa follow juga Youtube, Instagram, Twitter, dan Facebook KURUSETRA.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image